Monday, March 13, 2017

Cara-cara Melupakan Crush

بسم الله الرحمن الرحيم

Kalau anda sampai ke blog ni sebab tajuk tu, I say sorry first lah.
Tajuk tu auta je lebih.
Tapi kalau anda suka membaca, sila lah baca sampai habis post ni.

Harini aku nak cerita pasal crush.
C.R.U.S.H.
Dalam bahasa Melayu: hancur.

Aku pernah ada crush. Masa sekolah tadika dulu. Bila ingat balik apa benda lah yang aku buat masa kanak-kanak dulu sampai boleh ada crush. Ahahahaha,

Masa tu kecik lagi. Takde rasa bersalah pun bila ada crush ni, Tiap-tiap hari terbayang kat si crush tu. Alangkah bahagianya jika...... (masukkan sendiri imaginasi korang). Macam takde life je aku dulu. 

Tapi aku tak sampai tahap angau la. Yang orang kata makan tak kenyang, tidur tak lena, mandi tak basah. Makan, tidur, mandi aku semua cukup. Normal je,

Perasaan kat crush tu aku tak bagitau sesiapa pun. Simpan sorang-sorang. Tapi, masa sekolah rendah kawan lain dapat tau. Aiyokkk, Aku tak nak cerita la macam mana diorang tau.

Sampai sekolah menengah juga la perasaan kat crush tu wujud, Lama betul aku crush kat budak tu. Tadika sampai sekolah menengah weyh. Punya setianya (dalam diam) kat si crush tu.

LOL. This is too funny. What have I done with my life?

Itulah kisah crush aku yang pertama,

Kisah yang kedua pula macam ni ceritanya.
Lepas SPM, aku melanjutkan pelajaran ke luar negara, Umur masa tu 18 tahun. Kat luar negara, aku tercrush (?) kat seseorang. Uh-oh. Alamak,

Bezanya, kali ni, perasaan crush tu datang seiring dengan perasaan bersalah. Kenapa?
Sebab aku dah lebih berilmu. Aku dah diajar ilmu agama. Halal haram dalam perhubungan, topik mencari keredhaan Allah dan ilmu-ilmu berkaitan. Aku yang umur 18 tahun berbeza dengan aku yang umur 6 tahun.

Jadi, bila aku dah tercrush dengan beliau, mulalah minda bawah sedar aku membayangkan yang indah-indah seandainya kami berdua bersama...ececeh. Goli den baco ayat den nie!

Tidur aku diganggu dengan mimpi-mimpi yang aku syak memang datang dari syaitan. Aku rasa bersalah dan rasa berdosa. Setiap kali aku terjaga dari tidur dan kalau ada mimpi pasal si crush tu aku akan jadi moody. Aku mengamuk sambil guling-guling atas katil. Pastu nangis. Emo betul.

Aku marah pada diri aku sebab aku tak dapat nak lawan godaan syaitan (syaitan lagi kena..hahaha) dan nafsu aku sendiri.

Jalan terakhir aku:
Aku minta pada Allah.
Ustaz pernah cakap, hati manusia ni milik Allah.
Hati aku ni, Allah yang pegang.

Jadi,
Aku pun doa camni:
"Ya Allah, kalau benar dia itu jodoh aku, maka tunjukkanlah jalan yang sepatutnya. Kalau perasaan yang datang ini adalah daripada syaitan, maka Kau hilangkanlah perasaan ini daripada hati aku. Ya Allah, kau tutuplah pintu hati aku daripada tertarik kepada mana-mana lelaki sebelum tiba masanya, Sesungguhnya aku adalah hambaMu yang lemah. Bantulah aku untuk menghadapi ujian daripadaMu ini"

Tiap-tiap hari aku doa benda yang sama. Lama juga la tempoh untuk doa aku dimakbulkan. Eh, mana aku tau doa aku makbul? Hmmm.....sebab lepas aku doa camtu, perasaan aku pada crush tu hilang sikit demi sedikit, dan sampai sekarang aku tak tertarik pada mana-mana lelaki dalam dunia realiti ni. Yeay!
Alhamdulillah,

#mytruestory

Itu je la cerita aku pasal crush ni. Aku saja la share cerita ni mana la tau ada antara korang di luar sana yang sedang cuba melupakan ex boyfriend ke,,, crush korang ke...whatever it is..whoever it is,,. 

Kalau korang dah cuba macam-macam cara tapi masih tak berjaya, doa la. Minta padaNya, Hati kita memang bukan milik kita. In fact, tiada apa pun tentang diri kita ni milik kita, Semuanya milik Dia.

(Crush dengan Kpop idol tak kira ea.
Diorang imaginary.
At least not in my real life.
Hihihihi)

"Aku bukannya baik. Tapi aku cuba berusaha untuk jadi baik."

- NH -

Share:

0 comments: